Thursday, 17 August 2017

Ada Bandar Disebalik Batu.


Monemvasia adalah sebuah pulau berbatu di Gibraltar seperti di pantai timur Peloponnese, di Greece, dan dihubungkan ke daratan oleh jalan lintas yang singkat. Pulau ini mempunyai lebar 300 meter dan panjang satu kilometer, dan tinggi, seratus meter di atas permukaan laut.

Di lereng dataran tinggi ini, di sisi arah laut, tersembunyi dari tanah besar, terletak sebuah bandar kecil. Bandar ini sangat romantis, terletak di bawah bayang-bayang batu menjulang tinggi, seperti kehidupan di era Byzantine, Ottoman, dan Venetian di abad ke-13.

Monemvasia mula didiami sekitar abad ke-6 oleh penduduk Laconia kuno, di mana mereka mencari perlindungan dari penjajah Slavia yang mendominasi sebahagian besar Yunani, antara 500 hingga 700 Masehi.

Pulau berbatu ini sendiri, dipisahkan dari tanah besar oleh gempa bumi pada tahun 375. Selama beberapa abad berikutnya, Monemvasia berganti kepimpinan lagi dan lagi, antara Venice dan Turki, hingga dibebaskan selama Perang Kemerdekaan Greece pada awal abad ke-19.

Nama Monemvasia berasal dari dua kata Yunani, emvasia yang bererti satu pintu masuk yang merujuk pada jalan sempit yang merupakan satu-satunya jalan untuk memasuki bandar.

Pulau ini pada mulanya menetap di atas dataran tinggi, yang sekarang disebut sebagai "Kota Atas". Secara beransur-ansur penempatan menyebar menuruni bukit, dan berkat kedudukannya unik sehingga dipertahankan, dan berkembang menjadi sebuah bandar yang makmur.

Pada masa Empayar Byzantium mulai meredup, Monemvasia menjadi bandar utama dan salah satu pusat bandar komersial yang besar dari dunia Byzantium dan pelabuhan dagang utama, dengan penduduk 40.000.

Perlahan-lahan, bandar ini menjadi sangat penting, kali ini sebagai destinasi pelancongan. Hal ini dilihat dengan peningkatan jumlah pelancong yang berkunjung ke kawasan itu, selama musim panas. Bangunan abad pertengahan menjadi tujuannya, dan banyak dari mereka dijadikan hotel dan tempat makan yang romantis.









Mampu Terbang Cara Mengundur


Tahukah anda Burung Kolibri atau Hummingbird iaitu hanya satu burung yang boleh terbang berundur? Tidak seperti burung-burung umumnya yang cuma dapat mengepakkan sayapnya untuk terbang, burung kolibri mempunyai  sayap yang sangatlah fleksibel, sehingga ia boleh memainkan sayapnya hingga 180 darjah. Lantaran kelebihannya ini, burung kolibri boleh terbang ke belakang serta ke sisi tanpa ada mesti memainkan arah.

Trick ini terkadang dilakukan bila  diserang oleh burung lain, Burung kolibri bakal segera terbang berundur atau terbang dengan kedudukan tubuh terbalik, Hebatnya lagi mereka boleh lakukan trick ini tanpa mengkurangkan kelajuan terbang mereka. Memanglah burung kolibri disedari saintis juga sebagai haiwan yang akrobatis, di sokong dengan otot dada yang kuat, burung kolibri boleh lakukan salto di udara.


Burung kolibri condong boleh mengepakkan sayapnya sekitar 18 hingga 80 kali per saat. Beberapa saintis juga menyampaikan bila burung kolibri ini adalah gabungan unik pada fizikal burung dengan gerakan terbang yang mirip serangga.



Comel Tapi Merbahaya



Inilah salah satu spesies serangga paling menarik di dunia, digelar "semut panda" (Euspinolia militaris).

Gelaran semut panda memang UNIK. Spesies tersebut memang menyerupai keduanya. Namun, jangan salah anggap, spesies ini sama sekali bukan semut dan sama sekali bukan panda.

E militaris adalah sejenis tebuan tidak bersayap yang mempunyai sengat kuat. Bisanya kuatnya, jenis ini juga digelar "cow killer", mampu melumpuhkan lembu.

Meskipun mempunyai penampilan lucu, spesies ini rupanya belum menarik banyak perhatian saintis. Hingga saat ini, masih sedikit kajian yang dilakukan.

Sejauh ini, hanya diketahui bahawa spesies ini dihuraikan pertama kali pada tahun 1938, dijumpai di Chile, serta identitinya ternyata bukan semut.






Wednesday, 16 August 2017

Bandar Purba Ini Dikebumikan Bawah Tanah.

Di wilayah Kurdistan, sebelah utara Iraq, arkeologi telah menemui bandar kuno yang disebut Idu, dan dikebumikan di bawah timbunan tanah. Batu Bersurat dan karya seni yang ditemui, mendedahkan istana ini berkembang ribuan tahun yang lalu.

Terletak di sebuah lembah di tepi utara sungai Zab, bandar ini apabila didapati telah menjadi timbunan tanah yang disebut Tell. Ketika ditemui, kita akan dibawa ke zaman Neolitik, apabila pertanian pertama kali dilakukan di Timur Tengah.

Dianggarkan, bandar ini berkembang sekitar 3,300 hingga 2,900 tahun yang lalu. Arkeologi yang mencari bandar ini di antaranya Cinzia Pappi dari universiti Leipzig di Jerman. Pada awalnya, bandar ini berada di bawah kawalan Kerajaan Syria. Kemudian, setelah empayar lemah, bandar ini merdeka selama kurang lebih 140 tahun. Sampai mereka merebutnya kembali.

Penyelidik mampu menentukan nama bandar ini sekitar tahun 2008, ketika itu seorang penduduk membawa mereka ke sebuah prasasti kuno dengan nama bandar terukir di atasnya. Penggalian dilakukan sekitar tahun 2010 dan 2011, seperti tertulis dalam laporan jurnalnya, Anatolica.

"Sangat sedikit penggalian yang dilakukan arkeologi di Kurdistan Iraq sebelum tahun 2008, tulis Pappi, dikutip dari LiveScience. Konflik yang berlaku di Iraq selama tiga dekad, membuatnya sukar untuk bekerja di sana. Selain itu, lebih melakukan penggalian di selatan Iraq , seperti Uruk dan Ur.


Mampu Hidup Lapisan Ais Tebal



Ikan merupakan haiwan berdarah sejuk, sehingga banyak jenis ikan yang mampu bertahan hidup di suhu yang cukup ekstrem. Terutama di kawasan yang beriklim sejuk dan salji, ikan masih mampu hidup.


Ikan juga ditemui di beberapa laut paling dalam dunia, seperti di palung Mariana, yang merupakan kawasan laut paling dalam  yang pernah diukur oleh manusia. Namun apa jadinya jika ikan mampu bertahan di bawah lapisan tebal ais Antartika?

Mungkin ini fakta akan mengejutkan anda, demikian juga para penyelidik yang bergabung dalam penlitian mengukur kedalaman salji di Antartika, yang selama ini bergerak cepat. Mereka tidak pernah menduga mencari ikan yang mampu hidup di kedalaman 740 meter di bawah permukaan salji.

Awalnya mereka hanya melakukan pengukuran rutin, untuk melihat ketebalan salji di sana. Tetapi ketika mencapai kedalaman 740 meter, mereka mencari ikan dengan panjang kira-kira 15 sentimeter di bawah suhu yang cukup ekstrem.

Ikan berwarna biru kecoklatan tersebut, mempunyai warna badan yang telus. Selama beberapa jam, kamera yang dilibatkan ke dalam mesin pengebor di kelilingi sekitar 30 ikan.

"Saya terkejut. Di sana sunyi, makanan sedikit, dan tidak banyak menyokong kehidupan. Sudah jelas ini adalah ikan yang tinggal di sana," kata Ross Powell.

Selain ikan, pasukan penyelidik dari Universiti Nebraska ini mendapati beberapa jenis udang, serta invertebrata lain yang lebih kecil. Penggerudian yang dilakukan pada ais seluas Perancis ini terus dilakukan pembangunan, selepas penemuan ikan yang hidup di suhu sangat ekstrem tersebut.


Followers

networkblogs